Selasa, 29 Agustus 2017

Penggunaan Ponsel Bisa Turunkan Fungsi Otak

Saat mereka bosan menunggu atau saat macet macet, ponsel sering menjadi teman baik. Beberapa game atau bahkan menonton film streaming melalui ponsel menjadi incaran utama ponsel pintar selain panggilan.

Membangkitkan Millenials bisa sulit diloloskan dari smartphone. Bagus untuk pekerjaan bisnis, dan sosialisasi melalui media sosial. Misalnya, sharing moment di Snapchat atau Insta Story sudah menjadi kebiasaan yang sudah tua.

Tak ada salahnya menggunakan smartphone untuk membunuh waktu. Jangan gunakan terlalu banyak. Satu studi menunjukkan, "godaan" untuk menggunakan smartphone yang berlebihan menolak kekuatan kerja otak kita.

Penelitian carakuhidupsehat.com ini dilakukan oleh Adrian Ward, asisten profesor di University of Texas di Austin, AS. Seiring dengan timnya, ia mengukur kekuatan otak 700 pengguna smartphone dengan melakukan beberapa aktivitas berbeda.

Responden diminta untuk melengkapi serangkaian tes dengan menggunakan kemampuan kognitif mereka. Kemampuan kognitif adalah kemampuan intelektual untuk mengolah pengetahuan yang didapat. Misalnya, kemampuan untuk mengingat dan memecahkan masalah berdasarkan ide dan ide.

Peserta secara acak diminta memasang smartphone di berbagai tempat. Beberapa memasukkannya ke dalam saku baju, di dalam tas, di atas meja di depan mereka, atau di ruang terpisah.

Hasilnya menunjukkan bahwa peserta yang menempatkan smartphonenya mereka di ruangan terpisah lebih unggul dalam tes kerja. Sementara itu, peserta menempatkan smartphone di dalam saku baju atau tas, mengalahkan peserta yang memasang smartphone di atas meja.

Berdasarkan studi Ward mengungkapkan bahwa kehadiran ponsel pintar yang tertangkap mata, dapat secara aktif menghambat kerja otak untuk memproses informasi dan menyelesaikan tugas, meski tidak digunakan.

"Ini bukan karena mereka terganggu oleh pemberitahuan ponsel," kata Ward dalam sebuah catatan. "Tapi kehadiran smartphone sudah cukup untuk mengurangi kemampuan kognitif," lanjut sehat itu aku

Minggu, 13 Agustus 2017

Waspada Sindrom Mematikan dari Gigitan Kucing

Seorang wanita anonim (50) asal Jepang, harus mati dari kejadian tak terduga yang dapat menyebabkan seseorang akhirnya bernapas. mulanya adalah hanya dengan gigitan kucing liar.

"Ini telah dikonfirmasi bahwa virus berasal dari kucing, tapi mungkin yang pertama," kata pejabat yang berwenang.

Dari kebaikannya untuk mengurus kucing liar, sepuluh hari kemudian dia dinyatakan meninggal karena demam berat dengan trombositopenia (SFTS) sindrom. Sindrom ini berasal dari kutu yang duduk di tubuh kucing.

Setelah diperiksa oleh tim dokter, tidak ada tanda kutu gigitan ditemukan. Dokter juga menganggap transmisi sindrom ini langsung melalui kucing.

Menteri Kesehatan Jepang juga telah memperingatkan warga untuk berhati-hati untuk membantu hewan liar, terutama jika kondisi tidak baik. Virus masuk ke Jepang pada 2013 dan masih diklasifikasikan sebagai kasus yang jarang terjadi, meskipun risiko kematian telah mencapai 30 persen pada orang berusia di atas 50 tahun.

Tidak hanya Jepang, negara-negara lain seperti China dan Korea juga akrab dengan sindrom. Dilansir NCBI di Cina, SFTS telah pergi bahkan sejak tahun 2009. Selengkapnya www.solusitinggiku.com